Optimalisasi Sistem Perdagangan Dan Portofolio, Strategi perdagangan opsi biner selama 30 menit

Peringkat broker opsi biner:

Optimalisasi Sistem Perdagangan Dan Portofolio, Strategi perdagangan opsi biner selama 30 menit

Strategi perdagangan adalah algoritma dan aturan-aturan yang bisa diikuti pedagang untuk mendapatkan hasil yang bisa diharapkan dan keuntungan. Bagian ini menampilkan beragam strategi mata uang, arbitrase dan scalping, prinsip-prinsip dan aturan-aturan dasarnya. Strategi-strategi daripada pesanan pending dan Alligator klasik dan keuntungan-keuntungan penggunaan mereka ditekankan disini. Baik bagi para pemula dan para pedagang yang sudah berpengalaman akan menemukan strategi yang mereka suka disini.

Strategi pada Berita: untuk ahli waris Nathan Rothschild

Dengan menggunakan hasil akhir daripada pertempuran Waterloo bisa dianggap sebagai spekulasi keuangan terbesar dan sebagai contoh perdagangan yang berhasil dengan menggunakan strategi pada berita. Perdagangan spekulasi dalam periode daripada lonjakan-lonjakan informasi sangatlah menguntungkan dan bisa dilakukan oleh pedagang manapun, tanpa berdasarkan pada perangkat yang digunakan, pengalaman dan besaran setoran awal di akun anda.

Selalu di dalam trend atau strategi tepat pada volume tik

Cara yang benar untuk menggunakan mekanisme korelasi volume membuat pedagang mampu untuk menangkap kesempatan daripada uang “pintar” yang sangat banyak ketika mereka masuk ke dalam bursa. Strategi tepat daripada analisa volume tik yang kami sajikan ini adalah sebuah alternative untuk perdagangan jangka pendek dan kesempatan untuk mendapatkan keuntungan berbarengan dengan para pengendali pasar.

Strategi Ichimoku: Keuntungan untuk pendekar bijaksana

Statistik perdagangan jangka panjang menunjukkan bahwa strategi perdagangan Ichimoku hampir tidak pernah memberikan hasil yang negative. Kerumitan eksternal daripada konstruksi grafik ini sangat membuat para pemula segan menggunakannya, tetapi anda harus tahu bahwa ia mampu memberikan keuntungan yang stabil pada instrument keuangan manapun untuk mereka yang dengan gigih menginvestasikan waktu mereka untuk mempelajarinya.

Strategi Martingale: Menguntungkan tetapi beresiko tinggi

Yang dimaksud dengan strategi klasik Martingale ialah pedagang menambah besaran lot pada saat pedagang tersebut melihat bahwa ia harus menambahkan transaksi berikutnya. Dengan seperti ini, bahkan setelah terjadinya beberapa posisi yang kalah, ketika titik TP sudah terkena, maka sang pedagang akan mendapatkan bukan hanya bahwa semua kerugian tertutupi, tetapi juga mendapatkan keuntungan.

Strategi-strategi forex untuk para pemula: “Grid” dan pencarian untuk trend

Kebanyakan pedagang pada awal daripada karir mereka langsung terjun untuk mempelajari strategi-strategi perdagangan yang rumit, dimana mereka akan menerima banyak informasi yang diluar kemampuan mereka. Pengalaman telah membuktikan bahwa sangat lebih efektif untuk berpindah dari yang sederhana ke rumit.

Peringkat broker opsi biner:

Strategi Forex yang sederhana tapi efektif tanpe menggambar ulang

Tidak ada pedagang yang berpengalaman akan menolak fakta bahwa kunci keberhasilan dalam perdagangan Forex ialah untuk menciptakan suatu strategi yang bisa dihandalkan untuk menentukan waktu-waktu yang optimal untuk membuat suatu transaksi dengan keakuratan yang tinggi dan tidak menggambar ulang.

Strategi Forex yang termudah relevan senantiasa

Beberapa tahun belakangan ini, popularitas bursa Forex diantara para spekulan bertumbuh secara cepat, tetapi sangat disayangkan tidak semua orang bisa memberikan waktu yang cukup untuk mempelajari teknik-teknik yang rumit, jadi strategi perdagangan Forex yang sederhana tetap menjadi suatu alternatif yang terbaik.

Strategi Penggaris: Mengelola uang dengan mudah

Strategi penggaris ini berfokus pada grafik harian dan memiliki satu tujuan – untuk mendapatkan keuntungan yang maksimal dari setiap pergerakan harga. Sangat disayangkan, versi awal daripad teknik ini hanya cocok untuk para pedagang yang sudah banyak berpengalaman, jadi kita disini akan melihat beberapa daripada varian strategi ini yang telah dimodifikasi.

Strategi Three Candles: Perpaduan antara Price Action dengan Indikator-Indikator

Seperti yang anda bisa tebak dari namanya, strategi Three Candles ini berdasarkan daripada pola-pola yang saling terkait dengan metode Price Action, jadi ia dengan sempurna menggabungkan kesederhanaan, efektivitas dan fleksibilitas, karena model-model seperti ini bisa digunakan pada instrumen keuangan apapun.

Strategi Pedagang Malas: Sedikit Bekerja, Banyak Untung

Hampir semua pedagang di dalam hatinya memimpikan untuk tidak melakukan apapun dan mendapatkan bayaran tanpa bekerja, jadi kita tidak akan membahas tentang hal bahwa “berdagang sebagai pekerjaan” dan mari kita melihat apa itu yang dinamakan strategi Lazy Trader (pedagang yang malas).

Strategi Inception: Berdagang Sebelum Makan Siang

Strategi inception adalah satu dari sekian banyak variasi dari “London Bombings”, seperti namanya maka ia berdagang menggunakan order pending setelah jam pembukaan bursa di London, tetapi ia berbeda dengan yang lain karena dia hanya digunakan untuk berdagang dengan pasangan mata uang EUR/USD dan AUD/USD.

London Bombings: Permainan Yang Lebih Unggul

Strategi perdagangan ini telah menjadi dan tetap menjadi populer karena kemudahannya dan efektifitasnya yang tinggi. Rahasia daripada strategi ini ialah fakta bahwa pergerakan pertama sebelum pembukaan pasar di London menentukan pergerakan akan pasangan mata uang pada hari itu.

Strategi Genesis Matrix:Berdagang Impulsif Dengan Indikator

Strategi Genesis Matrix belum terlalu lama baru diketahui banyak orang, dengan beberapa pedagang yang telah mengoptimalisasikan strategi ini untuk digunakan berdagang pada opsi binary, karena kualitas sinyal daripada strategi ini lebih tinggi daripada strategi-strategi lainnya yang menggunakan algoritma yang serupa.

Strategi Another Simple System: Tidak Unik tapi Efisien

Hari ini kita akan mengulas tentang sebuah strategi berdasarkan indikator yang dinamakan Another Simple System, yang pertama kali muncul dan menyebar dengan cepat pada tahun 2020, dan awalnya digunakan untuk berdagang dengan pasangan mata uang EUR/USD dengan menggunakan RSI, rata-rata bergerak dan “level pembulatan”.

Portofolio investasi-bab-17-analisis-opsi

Judianto Nugroho

Published on May 13, 2020

  • 0 Comments
  • 1 Like
  • Statistics
  • Notes

Be the first to comment

  1. 1. OVERVIEW  Pengertian opsi  Mekanisme perdagangan opsi.  Karakteristik keuntungan dan kerugian opsi.  Strategi perdagangan opsi.  Penilaian opsi. 1/65
  2. 2. PENGERTIAN OPSI  Opsi adalah suatu perjanjian/kontrak antara penjual opsi (seller atau writer) dengan pembeli opsi (buyer), dimana penjual opsi menjamin adanya hak (bukan suatu kewajiban) dari pembeli opsi, untuk membeli atau menjual aset tertentu pada waktu dan harga yang telah ditetapkan.  Opsi saham diterbitkan oleh investor untuk dijual kepada investor lainnya, perusahaan yang merupakan emiten dari saham yang dijadikan patokan tersebut tidak terlibat dalam transaksi opsi tersebut. 2/65
  3. 3.  Berdasarkan bentuk hak yang terjadi, opsi bisa dikelompokkan menjadi dua, yaitu:  Opsi beli (call option).  Call option adalah opsi yang memberikan hak kepada pemegangnya untuk membeli saham dalam jumlah tertentu pada waktu dan harga yang telah ditentukan.  Opsi jual (put option).  Put option adalah opsi yang memberikan hak kepada pemiliknya untuk menjual saham tertentu pada jumlah, waktu dan harga yang telah ditentukan. PENGERTIAN OPSI 3/65
  4. 4. TERMINOLOGI OPSI  Exercise (strike) price, yaitu harga per lembar saham yang dijadikan patokan pada saat jatuh tempo.  Expiration date, yaitu batas waktu dimana opsi tersebut dapat dilaksanakan.  Opsi dengan gaya Amerika dapat dilaksanakan kapan saja sampai dengan batas waktu yang telah ditentukan.  Opsi gaya Eropa dilaksanakan hanya pada saat expiration date.  Premi opsi, adalah harga yang dibayarkan oleh pembeli opsi kepada penjual opsi. 4/65
  5. 5.  Contoh: Seorang investor (X) membeli call option dengan harga Rp100, dan saham yang dijadikan patokan adalah saham ABC. Exercise price ditetapkan Rp1.200. Expiration date adalah tiga bulan dari sekarang, dan opsi tersebut dapat dilaksanakan kapan saja, sampai dengan expiration date dan juga pada saat expiration date (gaya Amerika). Untuk memperoleh opsi tersebut, X membayar premi opsi sebesar Rp100 kepada penjual opsi. TERMINOLOGI OPSI 5/65
  6. 6.  Setelah membeli call option tersebut, si X dapat memutuskan untuk membeli atau tidak membeli saham ABC dari penjual opsi, kapan saja sampai batas waktu tiga bulan dengan harga Rp1.200.  Kerugian maksimum yang bisa dialami si X adalah sejumlah harga premi opsi, yaitu Rp100, karena bila kondisinya tidak menguntungkan (harga saham ABC di bawah Rp1.200), maka si X tidak akan melaksanakan opsi tersebut. TERMINOLOGI OPSI 6/65
  7. 7.  Sebaliknya dari sisi penjual opsi, keuntungan maksimum yang bisa didapatkan oleh penjual opsi hanyalah sebesar harga premi opsi, karena kerugian pembeli opsi merupakan keuntungan penjual opsi.  Sedangkan potensi keuntungan yang bisa diperoleh pembeli opsi adalah tidak terbatas, dan sebaliknya potensi kerugian penjual opsi juga tidak terbatas. TERMINOLOGI OPSI 7/65
  8. 8. MEKANISME PERDAGANGAN OPSI  Seperti halnya sekuritas lainnya, sekuritas opsi bisa diperdagangkan pada bursa efek ataupun pada bursa paralel (over-the-counter market).  Pada perdagangan opsi, ada sejenis lembaga kliring opsi (Option Clearing Corporation/OCC) yang berfungsi sebagai perantara antara broker yang mewakili pembeli dengan pihak yang menjual opsi.  Transaksi pelaksanaan opsi dilakukan dengan menggunakan perantara OCC, dimana OCC menjadi pembeli untuk semua penjual dan sekaligus menjadi penjual untuk setiap pembeli. 8/65
  9. 9. OPSI SAHAM DI BEI  Bursa Efek Indonesia (BEI) memulai perdagangan kontrak opsi saham (KOS) pada tanggal 6 Oktober 2004.  BEI mendefinisikan opsi saham sebagai hak yang dimiliki oleh pihak untuk membeli (call option) dan atau menjual (put option) kepada pihak lain atas sejumlah saham (underlying stock) pada harga (strike price) dan dalam waktu tertentu.  Pada waktu itu, ada lima saham perusahaan tercatat yang menjadi saham induk untuk perdagangan KOS di BEI:  PT Astra International Tbk (ASII)  PT Bank Central Asia Tbk (BBCA)  PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF)  PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM)  PT. HM. Sampoerna, Tbk (HMSP) 9/65
  10. 10. CONTOH KASUS  Dengan keyakinan harga saham BCA akan naik, Bapak Nanda memerintahkan brokernya untuk membeli satu kontrak call option bulan Oktober pada BCA dengan strike price Rp2.500 (kode di BEI adalah JBBCA2500).  Anggap premium opsi ini setelah proses tawar menawar di bursa adalah Rp225. Maka Bapak Nanda wajib menyediakan dana pembelian sebanyak Rp225 x 10.000 saham per kontrak = Rp2.250.000, ditambah komisi broker. 10/65
  11. 11.  Ada tiga aksi lanjutan yang mungkin dilakukan Bapak Nanda, yaitu: 1. Opsi berakhir begitu saja tidak bernilai.  Misalkan harga saham BCA pada expiration date yang jatuh pada hari terakhir bulan Oktober adalah Rp2.200. Call option memberi hak pada Bapak Nanda sebagai pemegangnya untuk membeli saham BCA pada harga Rp2.500. Karena Bapak Nanda dapat membeli BCA di pasar saham pada harga Rp2.200, maka dia tentunya tidak akan melaksanakan hak belinya. CONTOH KASUS 11/65
  12. 12. 2. Opsi mungkin dilaksanakan.  Jika harga saham BCA naik, Bapak Nanda dapat melakukan exercise (melaksanakan hak belinya) dengan membayar uang tebusan sebanyak Rp2.500 x 10.000 saham = Rp25.000.000 dan menerima 10.000 saham BCA (penyelesian secara fisik/physical delivery).  Anggap harga BCA naik menjadi Rp2.800 sebelum jatuh tempo. Bapak Nanda melaksanakan hak beli 10.000 saham BCA pada harga Rp2.500 dan dapat segera menjualnya pada harga Rp2.800. Bapak Nanda akan memperoleh keuntungan sebesar (Rp2.800 x 10.000 saham) – [(Rp2.500 x 10.000 saham) + Rp2.250.000 pembelian opsi)] = Rp750.000 di luar komisi broker. CONTOH KASUS 12/65
  13. 13.  BEI telah menetapkan untuk tidak menggunakan penyelesaian secara fisik ketika pemegang call option (maupun put option) melaksanakan haknya. Penyelesaian dilakukan secara tunai dan Bapak Nanda sebagai pemegang call option akan memperoleh premium exercise call per saham secara tunai sebesar: Premium exercise call = WMA – Strike price  WMA (weighted moving average) untuk harga saham induk adalah harga rata-rata dibobot volume lembar yang ditransaksikan selama periode 30 menit. Di BEI, WMA ini akan muncul setiap 15 menit setiap hari. CONTOH KASUS 13/65
  14. 14.  Sebagai contoh, anggap WMA atas saham BCA ini adalah Rp2.750. Ketika Bapak Nanda melaksanakan haknya, dia akan memperoleh premium exercise call sebesar Rp2.750 – Rp2.500 = Rp250 dikalikan 10.000 lembar saham = Rp2.500.000. CONTOH KASUS 14/65
  15. 15. 3. Opsi dapat dijual di pasar sekunder.  Jika harga saham BCA naik, nilai (harga) call option juga akan naik. Bapak Nanda dapat menjual call option yang dimilikinya kepada investor lain di pasar sekunder. CONTOH KASUS 15/65
  16. 16. KARAKTERISTIK KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN OPSI  Pembeli Call Option.  Misalnya ada sebuah call option terhadap saham XYZ, dan strike price ditetapkan Rp1.000. Harga saham XYZ pada saat itu Rp1.000. Harga premi opsi tersebut adalah Rp50.  Karakteristik keuntungan dan kerugian call option sedikit berbeda dengan karakteristik keuntungan dan kerugian yang akan diperoleh investor jika membeli saham.  Besarnya keuntungan (kerugian) yang bisa diperoleh kedua investor tersebut tergantung pada harga saham XYZ pada saat expiration date. 16/65
  17. 17.  Profil kerugian/keuntungan pembeli call option vs pembeli saham: Harga saham XYZ Keuntungan(kerugian) untuk: Pembeli call option 1) Pembeli saham XYZ 2 ) 1.200 1.150 1.100 1.050 1.000 950 900 500 150 100 50 0 (50) (50) (50) (50) 200 150 100 50 0 (50) (100) (500)1) Keuntungan (kerugian) investor pembeli call option = harga pasar saham XYZ – 1000 – Rp 50 Catatan: Kerugian maksimum pemegang call option adalah sebesar premi opsi = Rp 50 2) Keuntungan (kerugian) yang diperoleh pembeli saham = Harga pasar saham XYZ – 1000 KARAKTERISTIK KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN OPSI 17/65
  18. 18.  Profil Kerugian/Keuntungan Pembeli Call Option dan Saham: Pembeli saham 0 -50 Pembeli call option 10501000 Harga Saham XYZ Keuntungan Kerugian KARAKTERISTIK KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN OPSI 18/65
  19. 19.  Penjual Call Option.  Profil keuntungan (kerugian) penjual call option adalah kebalikan dari profil keuntungan (kerugian) pembeli call option.  Oleh karena itu profil keuntungan penjual call option pada saat expiration date besarnya akan sama dengan kerugian yang diderita oleh pembeli call option. KARAKTERISTIK KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN OPSI 19/65
  20. 20.  Profil keuntungan (kerugian) dari penjual call option dapat dilihat pada diagram berikut: 0 +50 -50 Pembeli call option 1050 1000 Harga Saham XYZ Keuntungan Kerugian Penjual call option KARAKTERISTIK KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN OPSI 20/65
  21. 21.  Pembeli Put Option.  Contoh sebuah put option terhadap saham XYZ dengan maturitas 1 bulan dan strike price ditetapkan sebesar Rp 1.000. Put option tersebut dijual dengan harga Rp 50 dan harga saham XYZ pada saat ini adalah Rp 1.000.  Keuntungan (kerugian) untuk pembeli put option pada saat expiration date akan dipengaruhi oleh harga saham XYZ di pasar. Pembeli put option akan mendapatkan keuntungan jika harga saham XYZ di pasar mengalami penurunan. KARAKTERISTIK KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN OPSI 21/65
  22. 22.  Profil kerugian/keuntungan pembeli put option vs investor yang melakukan short selling pada saham XYZ: Harga saham XYZ Keuntungan(kerugian) untuk: Pembeli put option 1) saham XYZ 2 ) 1200 1150 1100 1050 1000 950 900 500 (50) (50) (50) (50) (50) 0 50 450 (200) (150) (100) (50) 0 50 100 500 1) Keuntungan (kerugian) investor pembeli put option = 1000-Harga saham XYZ – Rp 50 ; Catatan: Kerugian maksimum pemegang put option = Rp 50 1) Keuntungan (kerugian) yang diperoleh investor yang melakukan short selling = saham 1000- harga saham XYZ KARAKTERISTIK KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN OPSI 22/65
  23. 23.  Profil kerugian/keuntungan pembeli put option vs investor yang melakukan short selling pada saham XYZ: 950 0 Penjual saham -50 Pembeli put option 1000 Harga Saham XYZ Keuntungan Kerugian KARAKTERISTIK KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN OPSI 23/65
  24. 24.  Penjual Put Option  Keuntungan maksimum yang bisa diperoleh penjual put option adalah harga premi opsi, sedangkan kerugian maksimumnya terjadi pada saat harga saham turun mencapai angka nol.  Kerugian maksimum penjual put option adalah sebesar strike price dikurangi dengan harga premi opsi. KARAKTERISTIK KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN OPSI 24/65
  25. 25.  Profil keuntungan (kerugian) dari penjual dan pembeli put option ini dapat dilihat pada diagram berikut: KARAKTERISTIK KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN OPSI 25/65
  26. 26. STRATEGI PERDAGANGAN OPSI  Investor dapat menggunakan opsi untuk melindungi portofolio terhadap risiko penurunan harga pasar (hedging), dan untuk melakukan spekulasi terhadap pergerakan harga saham (speculation).  Investor yang mempunyai ekpektasi bahwa harga saham akan mengalami kenaikan, akan membeli call option dan atau menjual put option.  Sebaliknya, jika investor berharap bahwa harga saham akan turun maka investor akan membeli put option dan atau menjual call option. 26/65
  27. 27. NAKED STRATEGY  Naked strategy merupakan strategi perdagangan opsi yang memilih satu dari empat posisi di atas, yaitu sebagai pembeli call, penjual call, pembeli put, atau penjual put option.  Disebut dengan naked strategy karena strategi tersebut tidak melakukan tindakan yang berlawanan atau mengambil posisi lain yang dapat mengurangi kerugian dengan cara memiliki saham yang dijadikan patokan. 27/65
  28. 28.  Pilihan posisi yang akan diambil investor akan tergantung dari estimasi mengenai kondisi pasar di masa datang. Prakiraan kondisi pasar Strategi Sangat baik Agak baik Agak buruk Sangat buruk Membeli call option Menjual put option Menjual call option Membeli put option NAKED STRATEGY 28/65
  29. 29. HEDGE STRATEGY  Pada hedge strategy, investor selain mengambil satu posisi dalam perdagangan opsi, ia juga mengambil posisi yang lain dalam perdagangan saham yang dijadikan patokan dalam opsi tersebut.  Tujuan mengurangi kerugian jika terjadi pergerakan harga tidak sesuai dengan yang diharapkan.  Dua jenis hedge strategy yang umum dikenal:  Covered call writing strategy.  Protective put buying strategy. 29/65
  30. 30. COVERED CALL WRITING STRATEGY  Strategi ini dimaksudkan untuk melindungi portofolio yang dimiliki terhadap penurunan harga saham dengan cara menjual call option terhadap saham yang telah dimiliki dalam portofolio (investor menjual call option dan memiliki saham yang dijadikan patokan secara fisik).  Jika harga saham mengalami penurunan, maka investor akan mengalami kerugian (pada posisi pemilikan saham), tetapi ia masih mempunyai kesempatan untuk mendapatkan keuntungan dari investasi kembali pendapatan yang diperoleh dari penjualan call option. 30/65
  31. 31.  Contoh: Investor A mempunyai saham XYZ sebanyak 100 lembar, dan harga saham XYZ sekarang adalah Rp 1.000. Nilai total yang dimiliki A adalah Rp 100.000. Misalnya, pada saat itu call option untuk 100 lembar saham XYZ pada strike price sebesar Rp 1.000 dapat dijual pada harga Rp 5.000.  Jika kemudian si A memutuskan untuk tetap memiliki 100 lembar saham XYZ dan menjual satu call option, maka keuntungan (kerugian) dari strategi tersebut akan dipengaruhi oleh harga saham XYZ pada saat expiration date. COVERED CALL WRITING STRATEGY 31/65
  32. 32.  Pada saat expiration date, salah satu skenario berikut bisa terjadi:  Jika harga saham XYZ per lembar lebih besar dari Rp1.000, maka pembeli call option akan melaksanakan opsi tersebut dan membayar pada penjual opsi sebesar Rp5.000. Sebanyak 100 lembar saham XYZ yang dimiliki A akan dibeli oleh pembeli opsi dengan harga Rp100.000, sehingga A akan memperoleh uang sebesar Rp105.000. Pada kenyataannya, A bisa memperoleh pendapatan yang lebih besar dari Rp105.000, karena A mempunyai kesempatan untuk menginvestasikan kembali uang Rp5.000 yang didapat dari hasil penjualan opsi, sehingga keuntungan minimum yang diperoleh A ketika harga saham XYZ per lembar lebih besar dari Rp1.000 adalah sebesar Rp5.000 (Rp105.000 – Rp100.000). COVERED CALL WRITING STRATEGY 32/65
  33. 33.  Jika harga saham XYZ sama dengan strike price (Rp1.000), maka pembeli call option tidak akan melaksanakan opsinya, maka total nilai portofolio yang dimiliki A adalah Rp105.000, yaitu 100 lembar saham XYZ senilai Rp100.000 dan uang sebesar Rp5.000 yang merupakan hasil penjualan opsi. COVERED CALL WRITING STRATEGY 33/65
  34. 34.  Jika harga saham kurang XYZ dari Rp1.000 tapi lebih besar dari Rp950, dan pembeli opsi tidak melaksanakan opsinya, maka A akan memperoleh keuntungan tapi jumlahnya kurang dari Rp5.000. Misalnya harga saham XYZ per lembar pada saat expiration date adalah Rp960, maka 100 saham XYZ yang dimiliki A nilainya turun menjadi Rp96.000. Sedangkan dari penjualan opsi, A akan memperoleh keuntungan sebesar Rp5.000. Dengan demikian, nilai portofolio yang dimiliki A adalah Rp101.000 atau profitnya sebesar Rp1.000. COVERED CALL WRITING STRATEGY 34/65
  35. 35.  Jika harga per lembar saham XYZ sama dengan Rp950, dan pembeli opsi tidak melaksanakan opsinya, maka A tidak mendapat profit maupun rugi alias impas, karena nilai portofolio yang dimiliki tetap Rp100.000. Seratus lembar saham XYZ yang dimiliki A pada saat expiration date hanya bernilai Rp95.000 ditambah dengan Rp5.000 maka nilainya adalah Rp100.000 atau sama dengan nilai portofolio sebelumnya. COVERED CALL WRITING STRATEGY 35/65
  36. 36.  Misalnya harga saham XYZ kurang dari Rp950, dan pembeli opsi tidak melaksanakan opsinya, maka A akan mengalami kerugian. Misalnya harga saham XYZ pada saat expiration date adalah Rp900 maka nilai portofolio A hanya akan bernilai Rp95.000 (100 lembar saham XYZ dengan harga Rp900/lembar ditambah dengan Rp5.000), sehingga A akan mengalami kerugian sebesar Rp5.000 (Rp100.000 -Rp95.000). Kondisi paling buruk yang bisa dihadapi oleh A adalah ketika harga saham XYZ jatuh mencapai titik nol, di mana A akan mengalami kerugian sebesar Rp95.000 (Rp100.000 – Rp5.000). COVERED CALL WRITING STRATEGY 36/65
  37. 37.  Keuntungan (kerugian) covered call writing strategy COVERED CALL WRITING STRATEGY 37/65
  38. 38. PROTECTIVE PUT BUYING STRATEGY  Strategi ini dilakukan oleh investor yang ingin melindungi portofolio yang dimiliki terhadap risiko penurunan nilai pasar dengan cara membeli put option terhadap saham yang ada dalam portofolio tersebut (investor membeli put option dan memiliki saham yang dijadikan patokan). 38/65
  39. 39.  Contoh: Investor Z mempunyai saham XYZ sebanyak 100 lembar dan harga saham XYZ sekarang adalah Rp 1.000. Nilai total portofolio yang dimiliki Z adalah Rp 100.000. Pada saat itu put option untuk 100 lembar saham XYZ pada strike price sebesar Rp 1.000 dapat dijual pada harga Rp 5.000 pada saat expiration date. PROTECTIVE PUT BUYING STRATEGY 39/65
  40. 40.  Keuntungan (kerugian) yang bisa diperoleh Z adalah:  Jika harga saham XYZ per lembar lebih besar dari Rp1.050, maka Z tidak akan melaksanakan opsinya, sehingga akan memperoleh keuntungan dari strategi protective put buying yang dilakukannya. Sebagai contoh harga saham XYZ di pasar ternyata Rp1.100 maka nilai pasar dari 100 lembar yang dimiliki adalah Rp110.000, sehingga keuntungan yang diperoleh Z adalah selisih nilai pasar saham yang dimiliki pada expiration date dengan sebelumnya, dikurangi harga opsi yang dibayar atau sebesar Rp5.000 (Rp110.000 – Rp100.000 – Rp5.000).  Jika harga saham XYZ sama dengan Rp1.050, maka Z tidak memperoleh keuntungan ataupun kerugian. PROTECTIVE PUT BUYING STRATEGY 40/65
  41. 41.  Z akan mengalami kerugian jika saham XYZ kurang dari Rp1.050, tetapi lebih besar dari Rp1.000. Sebagai contoh harga saham XYZ pada saat expiration date adalah Rp1.020 maka Z akan mengalami kerugian sebesar Rp3.000, karena capital gain dari kepemilikan saham sebesar Rp2.000, lebih kecil dari biaya pembelian put option (Rp5.000).  Jika harga saham XYZ di bawah Rp1.000, maka dapat dipastikan investor akan melaksanakan opsinya, sehingga tetap memperoleh Rp100 /lembar untuk 100 lebar saham atau nilainya tetap Rp100.000. Kerugian yang diderita Z adalah sebesar biaya yang telah dikeluarkan untuk membeli put option tersebut, yaitu sebesar Rp5.000. PROTECTIVE PUT BUYING STRATEGY 41/65
  42. 42.  Keuntungan (kerugian) protective put buying strategy PROTECTIVE PUT BUYING STRATEGY 42/65
  43. 43. STRADDLE STRATEGY  Straddle strategy dilakukan dengan cara membeli atau menjual, baik berupa call option maupun put option yang mempunyai saham patokan, expiration date dan strike price yang sama.  Strategi ini dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu:  Strategi long straddle.  Investor akan membeli put dan call option.  Strategi short straddle.  Investor menjual kedua opsi tersebut (put dan call option). 43/65
  44. 44. STRATEGI LONG STRADDLE  Strategi long straddle akan memberikan keuntungan jika terjadi pergerakan harga saham yang memadai, baik untuk kenaikan harga maupun penurunan harga.  Contoh: Investor tersebut dapat menerapkan long strategy dengan cara membeli call dan put option terhadap saham XYZ, dan kedua opsi tersebut mempunyai expiration date dan strike price yang sama. 44/65
  45. 45.  Misalnya kedua opsi tersebut mempunyai strike price sebesar Rp 1.000 dan expiration date–nya satu bulan.  Kedua opsi tersebut pada saat dibeli diasumsikan sedang berada pada posisi at the money (harga saham sekarang sama dengan strike price). Sedangkan harga call dan put option tersebut adalah Rp 50 dan Rp 25. STRATEGI LONG STRADDLE 45/65
  46. 46.  Keuntungan (Kerugian) Startegi Long Straddle STRATEGI LONG STRADDLE 46/65
  47. 47. STRATEGI SHORT STRADDLE  Strategi ini dilakukan oleh investor yang mempunyai estimasi bahwa pergerakan harga saham (bukan arah pergerakannya) tidak terlalu besar atau harga saham relatif tidak berubah.  Dengan menggunakan contoh yang sama seperti strategi long straddle, X mempunyai estimasi bahwa harga saham XYZ akan mengalami pergerakan tetapi tidak akan mencapai harga di atas Rp 1.075 atau dibawah Rp 925. 47/65
  48. 48.  Jika estimasi X benar, maka X akan memperoleh keuntungan sebesar harga kedua opsi tersebut yaitu Rp 75.  Jika harga saham tidak seperti yang diestimasikan maka X akan memperoleh keuntungan kurang dari Rp 75, bahkan X akan mengalami kerugian jika pergerakan harga saham XYZ ternyata cukup besar. STRATEGI SHORT STRADDLE 48/65
  49. 49. STRATEGI KOMBINASI  Strategi kombinasi sama seperti strategi straddle, yaitu mengkombinasikan call dan put option dengan patokan saham yang sama, tetapi strike price dan/atau expiration date masing-masing opsi tersebut berbeda.  Strategi kombinasi juga bisa dilakukan dengan cara membeli (long position) atau menjual (short position) kedua jenis opsi (call dan put) secara bersama-sama. 49/65
  50. 50. SPREAD STRATEGY  Pada strategi spread, investor membeli satu seri dalam suatu jenis option dan secara simultan menjual seri lain dalam kelas option yang sama.  Opsi dikatakan dalam satu kelas jika sekelompok opsi (put atau call) mempunyai patokan saham yang sama.  Strategi spread dapat digunakan oleh investor dengan berbagai variasi, antara lain spread horisontal (spread waktu), spread vertikal (spread harga), bull spread dan bearish spread. 50/65
  51. 51. PENILAIAN OPSI  Penilaian terhadap sebuah opsi perlu dilakukan untuk mengestimasi nilai intrinsik suatu opsi, dan selanjutnya juga akan berguna untuk menentukan harga sebuah opsi.  Dalam penilaian opsi, terkadang kita menemui situasi di mana harga premi opsi melebihi nilai intrinsiknya opsi. Kelebihan ini disebut dengan nilai waktu atau premi waktu. 51/65
  52. 52. NILAI INTRINSIK DAN PREMI WAKTU  Nilai intrinsik sebuah opsi adalah nilai ekonomis jika opsi tersebut dilaksanakan.  Jika tidak ada nilai ekonomis yang positif dari suatu opsi maka nilai intrinsik opsi tersebut adalah nol.  Jadi, call option akan mempunyai nilai intrinsik yang positif jika harga saham lebih besar dari strike price.  Besarnya nilai intrinsik tergantung dari selisih antara harga saham yang sebenarnya dan harga strike price.  Tetapi, jika ternyata harga strike price lebih besar dari harga saham, maka nilai intrinsik dari call option adalah nol. 52/65
  53. 53.  Contoh: sebuah call option dengan strike price sebesar Rp950 dan harga saham saat ini Rp1.000, maka nilai intrinsik dari opsi tersebut adalah Rp50.  Investor yang membeli opsi tersebut akan melaksanakan opsinya, yaitu membeli saham dengan harga Rp950 dan kemudian ia dapat menjual saham tersebut di pasar dengan harga Rp1.000.  Ketika sebuah opsi mempunyai nilai intrinsik yang positif maka opsi itu dikatakan in the money. NILAI INTRINSIK DAN PREMI WAKTU 53/65
  54. 54.  Jika strike price suatu call option lebih besar dari harga saham maka opsi dikatakan out of the money.  Bila strike price besarnya sama dengan harga saham maka opsi itu dikatakan at the money.  Opsi yang berada pada posisi baik at the money maupun out of the money akan mempunyai nilai intrinsik sebesar nol karena kedua posisi tersebut tidak memberikan keuntungan kepada pembeli opsi jika opsi tersebut dilaksanakan. NILAI INTRINSIK DAN PREMI WAKTU 54/65
  55. Strike price Nila. ” target=”_blank”> 55. NILAI INTRINSIK SEBUAH OPSI Harga saham > Strike price Nilai intrinsik Istilahnya Call option Put option Positip (harga saham-strike price) In the money Nol Out of the money Harga saham Recommended

LinkedIn Corporation © 2020

Share Clipboard

Public clipboards featuring this slide

Select another clipboard

Looks like you’ve clipped this slide to already.

Peringkat broker opsi biner:
Penghasilan di Internet
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: